BogorOne
Akurat dan Terpercaya

Do’akan Menang, Wagra Ardio Minta Edgar Kembalikan SSA dan Tertibkan PKL

0 39

 

BogorOne | Kota Bogor – Calon Walikota Bogor Jalur Perseorangan Edgar Suratman melakukan kunjungan untuk sapa warga ke Kampung Ardio RT 04 RW 05, Kelurahan Cibogor, Kecamatan Bogor Tengah, Minggu (18/03/18).

Setibanya di wilayah yang tak jauh dari pusat kota yang padat penduduk itu, mantat Birokrat itu disambut antusias warga, mulai remaja, pemuda, bapak-bapak dan kaum ibu.

Dilokasi, Cawalkot Bogor no urut 1 itu melakukan dialog hangat dengan warga, sejumlah warga nampas menyampaikan aspirasi dan harapannya jika Edgar terpilih menjadi orang nomor satu di Kota Bogor.

Aman (55) salah satu warga menyampaikan keluhannya soal kebijakan Pemkot yang memberlakukan Sistem Satu Arah (SSA) di seputar Kebun Raya Bogor (KRB).

Hal itu bukan tanpa alasan, tetapi menurut pria paruh baya itu, kebijakan SSA tidak berdampak besar dalam mengatasi kemacetan. Tetapi sebaliknya, karena sejak diberlakukan SSA jalan-jalan di perkampungan malah jadi macet.

“Saya tidak paham dengan pemberlakuan SSA, sebab jalur utama itu tidak macet. Justru sekarang semua angkot lewat situ kalau terjadi macet di balaikota harus kemana sementara jalur-jalur penunjang tidak ada,” tanya Aman.

Masih kata dia, barang kali kalau Bapak Edgar jadi Wali Kota itu bisa di kembalikan ke semula. “Sebab warga disini kalau mau kepasar jadi lebih jauh, karena harus muter,” ujarnya.

Sementara warga lainnya Enduh (50) mengatakan, dirinya sangat mendukung dan mendoakan agar Edgar berhasil menjadi wali kota.

“Saya mendoakan semoga Pak Edgar jadi Bogor Satu (walikota-red). Karena dulu juga Pak Diani (mantan walikota-red) nginjak ke sini dulu dan akhirnya jadi walikota,” ujarnya.

Disisi lain Enduh juga menyampaikan aspirasinya, menurut dia warga Ardio sangat terganggu dengan kehadiran PKL yang seolah-olah mengepung kampungnya.

“Disini semakin sempit sama PKL, ini Pak Bima bagai mana cara mimpinya, karena semakin hari PKL semakin banyak dan tidak bisa melakukan penataan,” kata Enduh.

Apalagi lanjutnya, sekarang bermunculan paguyuban A paguyuban B dan sebagainya yang terkesan dibiarkan oleh pemerintah.

“Warga sampai susah kalau mau keluar, karena akses jalan masuk tertutup sama PKL. Sampai-sampai kalau ada yang meninggal warga harus membawa mayat putar puter agar bisa keluar,” jelasnya dengan nada kesal.

Usai menyampaikan keluhannya, dia mengajak berdoa bersama mendoakan agar Edgar menang dan mimpin Kota Bogor kedepan. ”

“Pak Edgar ini adalah PNS berpengalaman pasti bisa membenahi Kota Bogor ke depan, bisa menyemmpurnekan segala kakurangan program-program walikota sebelumna,” tandasnya.

Sementara Edgar dalam menyikapi berbagai aduan warga mengatakan, persoalan tersebut adalah PR bagi siapapun nanti walikotanya. Menurutnya kesuksesan sebuah program itu setelah direalisasikan tidak menimbulkan masalah.

“Kalau di pusatnya lancar, maka jalan-jalan penunjangnya juga tidak ada macet. Tapi sekarang bagaimana R3 aja malah di tutup, di Sempur misalnya warga mau keluarpun susah,” ucap Edgar.

Mengenai SSA kata dia, kalau dirinya diberi amanah jadi Walikota maka nanti akan dikaji dan dicari solusinya, termasuk dalam penataan PKL nanti akan juga dikaji dengan melibatkan semua stake holder.

“Saya tidak mau mengubar janji, tapi insya allah akan mencarikan solusinya, kita harus cermat dalam memecahkan masalah, harus konferenship. Pemerintah harus tegas dan arif dan keduanya harus bersamaan,” pungkas Edgar.

Komentar
Loading...